3 Hari 2 Malam Berlayar di Taman Nasional Komodo, Indahnya Tuh Minta Ampun

JEJAKLANGKAHKU – Rasa penasaran gue akan reptil raksasa yang cuma ada di Indonesia inilah yang bikin gue bela-bela’in berlayar selama 3 hari 2 malam sembari nginep di atas kapal cuma buat membuktikan bahwa keindahan Taman Nasional Komodo di Flores Nusa Tenggara Timur ini memang layak masuk dalam salah satu dari 7 (tujuh) keajaiban alam (The New 7 Wonders of Nature) yang telah mendapat pengakuan dunia internasional, wew keren ya Indonesia kita !

Ini Kapal Kami, Live On Boat 3 Hari 2 Malam

Terdapat 2 (dua) pulau utama dalam kawasan Taman Nasional Komodo dimana kamu bisa berjumpa dan bercengkerama dengan makhluk reptil raksasa ini, yaitu di Pulau Komodo dan di Pulau Rinca. Jadi kamu bisa merencanakan tripmu dengan berkunjung ke kedua pulau tersebut ataupun biasanya dalam satu trip, cuma akan mampir di salah satu dari kedua pulau tersebut. Caranya pun beragam ya gaes, bisa dengan mengambil trip seharian (one day trip), dua harian (2 hari 1 malam), tiga harian (3 hari 2 malam) atau bahkan lebih lama lagi, bergantung kuat tidaknya kamu membayar sewa kapalnya. Kenapa harus bayar sewa kapal? Ya karena lokasinya di pulau, jadi kudu naek kapal untuk bisa sampai ke sana dan dilanjut dengan menginap di atas kapal jika tripmu lebih dari satu hari, karena gak ada hotel ataupun penginapan dalam kawasan Taman Nasional Komodo, jadi satu-satunya tempat menginap adalah di atas kapal. Starting point berangkatnya pun beragam ya bro sis, bisa start berlayarnya dari pulau Bali, ataupun dari pulau Lombok, ataupun kalau mau langsung to the point bisa terbang terlebih dahulu ke kota Labuan Bajo di pulau Flores, kemudian lanjut berlayar dari pelabuhan di Labuan Bajo. Tinggal pilih mana yang sesuai dengan waktu, keinginan dan tentunya ketercukupan budgetmu.

Bisa Kongkow Cantik di bagian atas kapal. Gambar bawah : dermaga tempat keberangkatan kapal-kapal ke TN Komodo

Nah di artikel ini, gue mau berbagi pengalaman tentang perjalanan berlayar gue atau yang dikenal dengan nama Sailing Trip atau Live On Boat (LoB) selama 3 hari 2 malam dengan starting point dari kota Labuan Bajo. Trip gue kali ini terdiri dari 6 (enam) orang dengan budget per orang Rp 3,3 juta, all in ya gaes, berlayar selama 3 hari 2 malam, menginap di kapal, makan 3x sehari, coffee break, jus segar, cemilan ringan, pelampung, peralatan snorkeling (snorkel, tanpa fin karena sudah ada larangan menggunakan fin), termasuk juga tiket masuk ke berbagai pulau di kawasan Taman Nasional Komodo. Oiya, paket 6 orang ini sebenarnya adalah paket open trip, jadi semakin banyak jumlah pesertamu (> 6 orang) maka tarif per orangnya akan semakin murah, bisa dibawah Rp 3 juta per orang untuk trip 3 hari 2 malam.

Ini Kapal Kami, bersama Open Trip & Indonesia Juara

Jenis kapalnya pun akan disesuaikan dengan jumlah pesertanya ya gaes, ada kapal dengan ukuran kecil, sedang, besar dan bahkan kamu bisa menyewa kapal phinisi sekalipun jika mampu bayar puluhan bahkan ratusan juta, wew ! Nah berhubung kami cuma ber-6, maka kapal kami pun lumayan kecil ukurannya, hanya terdiri dari 3 kamar tidur, dimana setiap kamar adalah untuk kapasitas 2 orang dengan tempat tidur susun. Tiap kamar dilengkapi dengan AC dan perlengkapan tidur termasuk selimut yang nyaris gak kepake wong panasnya gila-gila’an hahahaha. Jadi meski ada AC tapi yaaa gak bisa lawan si matahari kaleeee, wong di tengah laut melulu hanya ada air, bukit-bukit dan matahari hahahha, panasss blass. Tapi jangan kawatir, biar adem, kamu bisa kongkow cantik di bagian depan kapal atau bahkan naik ke atas kapal sembari tiduran di sofa-sofa empuk ditemani sepoi-sepoinya angin laut. Nah biar malam bisa nyenyak tidurnya, AC gue nyala’in dan jendela kamar tetep gue buka, jadi ademnya tuh campuran angin AC sama angin laut ditambah ayunan ombak laut, berasa lagi bayi diayun-ayun kasi kipas angin hihihi, dan gue tertidur dengan pulasnya !

Ini Kamar di atas kapal & suasana di atas kapalnya

Meskipun kapal kami tampaknya imoet, tapi jangan salah, karena ternyata disisi bagian belakang lantai bawah dan bagian belakang lantai atas, juga ada kamar tidurnya buat para kru kapal dan sang kapten kapal, wew. Jadi kami yang ber-6 ini ditemani oleh 1 orang guide, 1 orang kapten kapal, 1 orang koki, 1 orang OB bersih-bersih kapal dan 1 orang driver speed boat kecil yang nongkrong di bagian belakang kapal kami, diikat dengan tali dan ngikut kapal kami kemanapun kami pergi. Tau gak buat apa speedboat kecilnya ? buat nganterin kita kemana-mana saat merapat di satu pulau, karena kapal kami yang nampaknya kecil ini belum tentu bisa merapat tepat di tepi pantai saat tiba disatu pulau, sehingga terkadang kami harus naik speedboat kecil untuk bisa tiba di lokasi-lokasi dengan kedalaman laut yang dangkal, ooooo ngono toh ! Jadi, tenang gaes, di atas kapal kita ditemenin 5 orang kru kapal, rame deh pokoke.

Pas udah laper, pas makanannya udah tersaji, eh ada jus buah juga loh

Trus gimana dengan kamar mandi dan WCnya ? nah untuk tamu, disediakan 1 (satu) kamar mandi merangkap WC dan terpisah dengan kamar mandi para kru kapal. Airnya juga ada 2 macam, ada yang air ledeng dan ada yang air tanah, jadi memang terbatas ya bro sis, bayangkan aja mereka harus membawa persediaan air ledeng naik ke kapal ini untuk 3 hari pemakaian, so memang kudu ngirit sih, mandi seperlunya aja, kalo pas lagi renang-renang di laut, ya basah-basahan aja seharian dan mandinya cukup 1 kali saat mau tidur wkwkkw. Eh tapi meski kami sampe 3 hari, ternyata persediaan air bersihnya masih nyisa loh, berarti kami sudah cukup paham menggunakan air bersih seperlunya, cie cie ! (paham apa males mandi ? wkwkwk ).

Oiya jangan lupa pake Telkomsel ya bro sis, kalo mau tetep eksis sih, soalnya hanya sinyal Telkomsel yang nongol di seantero kawasan Taman Nasional Komodo ini, bayangkan loe lagi santai-santai di tengah laut tapi masi bisa upload-upload foto, makanya pake Telkomsel ! Dan, tipsnya adalah, usahakan segala urusan online loe adalah sebelum malam hari tiba, kenapa ? karena ternyata tiap malam tuh nyaris mati listrik di semua pulau yang berada di sekitar kapal kita merapat, jadinya kayanya sinyal selular juga ikut-ikutan mati deh, paling banter sampe jam 8 an malam kita masi bisa online, habis itu blasss gak ada sinyal dan baru nongol lagi saat pagi hari. Pengalaman gue sih gitu ya gaes, selama 2 malam disini fenomenanya ya kaya gitu deh, jadi klo sinyal dah ilang mending dipake tidur aja hehe.

Demi menyambung hidup, penduduk sekitar pulau sampe jualan souvenirnya pake kapal kecil, salut dah !

Nah satu hal yang paling-paling penting menurut gue untuk kamu siapkan sebelum mengambil Sailing Trip 3 hari ini adalah : siapkanlah fisik yang sehat dan bugar ya bro sis, kenapa ? karena banyakan maen fisik di trip ini, lha isinya tuh nyebur2 di laut, snorkeling, berenang-berenang cantik, berendam tepi pantai, dan yang paling berat adalah, nyaris setiap mampir di pulau kudu trekking naik ke atas bukit pulaunya cuman buat bisa foto-foto narsis dari puncak bukit wkwkwkw. Tapi ya memang kudu gitu sih, lha pemandangan dari atas puncak bukitnya memang bikin berdecak kagum sih, jadi moso kamu cuma tinggal nongkrong di atas kapal aja trus gak pake ikutan trekking gitu ? waaaa rugi kaleeee. Bayangkan lagi nih, pagi-pagi buta saat matahari aja belum nongol, masih gelap nih critanya, eeeeh, kita tuh udah dibangunin sama guidenya cuma untuk persiapan trekking saat subuh demi mengejar sang sunset dari atas puncak bukit, wakssss, perasaan masih pengen tidur udah dibangun’in aja hiksss. So, siapkan fisik, siapkan tenaga dan jaga kesehatanmu biar bisa nyaman menikmati keindahan Taman Nasinal Komodo ini.

Gue ngeTripnya sama Open Trip gaes, kewren dah !

Jadi kesimpulannya, apakah saya merasa cukup selama 3 hari 2 malam menjelajahi keindahan Taman Nasional Komodo ini? Awalnya sih sebelum berangkat sempat mikir ya, mau ngapain aja gue 3 hari di tengah laut di atas kapal gitu, terombang ambing tiap hari, apa gak mabok laut ya gue ? Dan, ternyata gaes, gue bisa bilang kalo 3 hari itu pas-pas’an banget dah, kurang malah menurut gue, lha Taman Nasional Komodo ini luas banget bro sis, gak habis mata gue mlotot’in setiap sudut pulau, pantai, dan panorama alamnya yang unik dan gak ada habis-habisnya saat kapal kami berlayar 3 hari di sini. Cuma ada satu masa yang gue merasa bisa santai di kapal yaitu saat semuanya sudah gelap alias udah malam, baru deh badan berasa pegel dan pengen deket ama bantal. Itupun ada satu malam dimana kami malah pake buat nyebrang dengan speedboat kecil menuju ke ujung Pulau Komodo cuman buat beli Coca Cola dingin wkwkw, seru deh pokoke, karena pake acara was-was ketemu komodonya malam hari, ew !

Meski lagi jalan-jalan, orderan kerjaan tetep mengalir, tapi asyik juga koq kerja sembari dikasi pemandangan ciamik kaya gini hehe

Nah begitulah kira-kira gambaran sekilas bagaimana Sailing Trip ke Taman Nasional Komodo ini, seru dan kagum gue dibuatnya. Semoga keindahan dan eksotisme Taman Nasional Komodo kita bisa terus terjaga kelestariannya dan tetap menjadi salah satu keunggulan dan keunikan pariwisata di negri tercinta Indonesia.

– Taman Nasional Komodo, Flores NTT – Maret 2018 –

– PESONA INDONESIA –

– WONDERFUL INDONESIA –

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.