Penginapan Nyaman buat Kamu Backpacker Sejati di Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

JEJAKLANGKAHKU – Gak nyangka kalo ternyata ada penginapan tipe dormitory di Waisai Raja Ampat yang super duper nyaman di tengah panas teriknya matahari di pulau paling ujung timur Indonesia ini. Dan, bagi gue yang saat itu berstatus sebagai backpacker dan solo traveler yang memang paling pas menginap di penginapan tipe seperti itu, gak tanggung-tanggung deh, langsung booking selama 5 hari 4 malam di Kakatua Hostel ini dan menjadi starting point gue menjelajah keindahan Raja Ampat di sekitar Waisai.

Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

Kakatua Hostel berlokasi di kota Waisai, ibukotanya Raja Ampat. Alamat lengkapnya malah gue gak tahu sama sekali karena saat tiba di pelabuhan Waisai lalu, gue langsung dijemput oleh petugas hotel. Tapi kamu bisa liat map nya di google ya bro sist, gak terlalu jauh koq dari pelabuhan Waisai. Kamu bisa pake mobil untuk dijemput (tambahan biaya Rp 100 ribu per mobil, avanza), atau klo barang bawaanmu cuma sedikit, mendingan pake ojek yang banyak bertebaran di pelabuhan Waisai (harga sekitar Rp 25 rb sekali antar).

Kapasitas jumlah kamar di Kakatua Hostel ini tidak terlampau banyak, cuma terdapat 6 kamar dimana setiap kamar adalah untuk kapasitas 4 orang, terdiri dari 2 tempat tidur susun, lengkap dengan AC dan lemari loker masing-masing. Saat kunjungan gue akhir tahun 2017 lalu, gue malah dikasi 1 kamar sendiri, jadi kamar yang kapasitas 4 orang itu, cuma gue sendirian, waaaa asik banget deh, bebas merdeka. Kamar lainnya saat itu ada tamunya juga sih, dan semuanya adalah bule-bule dari mancanegara, banyakan malah dari Eropa, wew, jadi deh dapet temen baru dari overseas hehe. Oiya, kisaran harga per orang adalah Rp 375 rb per malam (termasuk sarapan) dan kamu bisa order via online ataupun telepon dan WA langsung ke bagian marketing Hostelnya (bisa cek website resminya disini : www.kakatuahostel.com)

Welcome to Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

Selain fasilitas kamar di atas, fasilitas lainnya semuanya juga serba sharing ya gaes, kamar mandi dan toiletnya semuanya sharing dan dipisahkan antara wanita dan pria, jadi aman banget deh. Secara umum, semuanya bersih dan rapi, kamar mandi dan toilet setiap hari dibersihkan, Juga terdapat cafe kecil tempat sarapan dan menikmati teh dan kopi yang bisa kamu nikmati free of charge. Kamupun bisa lunch dan dinner di cafe ini dengan memesan menu masakan yang meskipun tidak terlampau banyak variasi menunya, tapi jadi satu-satunya pilihan dibanding harus jalan jauh untuk bisa nemu warung makan lainnya. Soal harga makanannya, ya lumayan mahal lah, namanya juga di Papua wkwkkw.

Suasana hostel Kakatua di Waisa, Raja Ampat

Secara umum, lokasi tempat Kakatua Hostel ini berada, bukanlah di tepi pantai pasir putih ya bro sis, melainkan di pinggir jalan raya di kota Waisainya. Sekelilingnya juga lumayan sepi, tapi kamu bisa berjalan kaki sekitar kurang lebih 700 m untuk sampai di satu tempat keramaian di tepi pantai yang namanya pantai WTC (Waisai Torang Cinta, wew) dimana semua fasilitas dan kebutuhan sehari-hari bisa kamu dapatkan, ada cafe-cafenya, ada warung jualan kebutuhan sehari-hari, ada ATM BRI, ada toko souvenir dan tentunya kamupun bisa menikmati tepi pantai nan biru sembari berfoto-foto ria.

Ini kamar dorm gue di Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

Satu hal yang gue suka disini adalah, mereka tuh punya paket-paket trip dimana kamu bisa gabung dengan tamu lainnya yang kebetulan nginep bareng, dan bisa sharing cost untuk jalan-jalan disekitar Waisai ataupun untuk ikutan open trip ke Piaynemo dan Wayag. Tapi ada baiknya sebelum tiba di Waisai kamu kontak dulu deh pihak hostelnya untuk memastikan apakah ada open trip ke lokasi wisata yang kamu inginkan, biar gak sia-sia waktunya ya gaes, udah nyampe Waisai tapi ternyata gak ada trip yang pas dengan waktu kedatanganmu, trus ngapain dong hehe.

Cafe di Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

Nah ada satu pengalaman menarik saat menginap di Hostel ini yang bikin gue gak nyangka kalo ternyata orang Papua itu baik-baik ya hehe. Jadi, waktu gue jalan kaki dari Hostel ini menuju ke Pantai WTC saat sore hari sekitar jam 5 sore, saking asiknya gue menikmati Pantai WTC, sampe lupa kalo ternyata hari sudah gelap (sekitar jam 7 malam) dan baru nyadar kalo gue kudu balik ke Hostel tuh jalan kaki lagi, waaaa langsung stress deh, karena jalanan disini kan listriknya super irit, cuma dikit lampu jalanan yang nyala, lha sisanya…. gelap gulita, sepi pulak jalanannya, dhuuuarrrr. Akhirnya karena takut jalan kaki, gue sok nyetop ojek motor yang lewat deh, PD abizz, pasang tampang galak wkwkwk, eh taunya gue salah nyetop mulu, karena kebanyakan yang lewat tuh malah bukan ojek, tapi memang pengendara motor biasa, hadew malu deh. Tapi thanks God, dari sekian motor yang gue salah stop tersebut, akhirnya ada juga yang mau berhenti, trus gue nanya “ojek ya bang”, dijawab : “mau kemana” (lha pertanyaan gue blum dijawab dia malah balik nanya, tapi ya sudahlah wkwkwk). Gue jawab : mau ke Kakatua Hostel, eh dianya malah bilang : ayok saya antar, gue nanya : brapa bang bayarnya ? kata dia : terserah aja (lha piye iki), eh tapi daripada gue gak balik-balik, PD ajalah langsung naik ke boncengan, toh kalo kenapa-kenapa tinggal lompat dan teriak (emang ada yg denger ? hihihi). Nah setelah sekian menit berdoa disepanjang perjalanan yang untungnya gue hapal banget jalannya karena tinggal lurus-lurus aja, maka tibalah gue di depan Hostelnya dengan selamat…. hufffff. Langsung deh keluarin dompet mau bayar, brapa bang ? kata si abang Papua, gak usah mba, saya memang mau anterin koq… haaaa baik banget dia (eh ternyata ganteng juga ternyata setelah gue perhatikan dibawah sinar lampu jalanan ini, wong tadi pas nyetop gak keliatan jelas wajahnya, #gagalfokus hahaha). Dan tau gak gaes apa yang tambah bikin gue terharu lagi adalah ternyata setelah gue turun, dia tuh bukannya pulang ke arah jalan seterusnya, tapi malah balik arah, lha berarti rumah dia gak searah dengan Hostel ini dong, tapi bela-bela’in nganter gue trus balik lagi ke arah tempat gue setop tadi…. haaaaa soooo sweeettttt ! Papua…. love you full 😀

– Waisai, Raja Ampat – November 2017 –

– My Trip My Happiness –

 

2 thoughts on “Penginapan Nyaman buat Kamu Backpacker Sejati di Kakatua Hostel, Waisai Raja Ampat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *